Martabat Saidina Umar (radhiallahu anhu) yang tinggi

Rasulullah (sallaallahu alaihi wasallam) bersabda:

لو كان نبي بعدي لكان عمر بن الخطاب

Jikalau ada nabi (yang akan datang) selepasku, sudah tentu ianya adalah Umar. (Akan tetapi, disebabkan aku adalah penutup kepada semua Ambiya (alaihimus salam), tiada Nabi yang akan datang selepasku.)” (Sunan Tirmizi #3686)

Kerendahan Hati Saidina Umar (radhiyallahu ‘anhu)

Saidina Miswar bin Makhramah (radhiyallahu ‘anhu) meriwayatkan bahawa ketika Saidina Umar (radhiyallahu ‘anhu) ditikam, dia mula berduka dan menjadi sangat bimbang tentang umat.

Saidina Ibnu Abbas (radhiyallahu ‘anhuma) menghiburkannya dengan berkata: “Wahai Amirul Mukminin! Kamu tidak perlu bersedih. Kamu tetap bersama Rasulullah (sallallahu ‘alaihi wasallam) dan kamu menunaikan hak persahabatan baginda. Kemudian Rasulullah (sallallahu ‘alaihi wasallam) keluar dari tempat tinggal yang sementara ini dalam keadaan baginda redha kepada kamu.

“Kamu kemudian tinggal bersama Saidina Abu Bakar Siddiq (radhiyallahu ‘anhu) dan kamu menghormati hubungan ini. Saidina Abu Bakar Siddiq (radhiyallahu ‘anhu) selepas itu meninggalkan dunia sedang dia redha dengan kamu.

“Kamu kemudian tinggal di kalangan orang Islam (sebagai Amirul Mukminin) dan kamu telah menunaikan hak umat. Jika kamu meninggal dunia dan berpisah dari mereka, maka sesungguhnya kamu akan berpisah dari mereka dalam keadaan mereka redha kepadamu.”

Saidina Umar (radhiyallahu ‘anhu) menjawab: “Adapun apa yang telah kamu sebutkan tentang persahabatan dengan Rasulullah (sallallahu ‘alaihi wasallam) dan keredhaan baginda kepadaku, maka (ini bukan hasil pencapaianku sendiri) ini adalah kurniaan dan nikmat yang besar dari Allah Ta’ala yang Dia kurniakannya kepadaku.

“Berkenaan dengan persahabatan dengan Saidina Abu Bakar Siddeeq (radhiyallahu ‘anhu) dan redhanya kepadaku, maka ini juga merupakan kurniaan dari Allah Ta‘ala yang telah dikurniakan kepadaku. Adapun kerisauan dan kesedihan yang kamu temui pada diriku ini adalah atas keprihatinanku terhadap dirimu dan seluruh umat Islam (bahawa bagaimana keadaanmu setelah aku meninggalkan dunia ini).

“Aku bertakwa kepada Allah Ta’ala, seandainya aku memiliki emas yang setara dengan seluruh alam, nescaya aku akan menggunakannya untuk menebus diriku dari azab Allah Ta’ala sebelum aku menghadap-Nya dan menemui-Nya.

Lihatlah ketakutan Saidina Umar (radhiyallahu ‘anhu), walaupun beliau dianugerahkan khabar gembira tentang Syurga di dunia ini oleh Rasulullah (sallallahu ‘alaihi wasallam), ini adalah tahap rasa takutnya kepada Allah Ta’ala pada masa kematiannya.

Semak juga

Tegas dalam hukum agama

Rasulullah (sallaallahu alaihi wasallam) bersabda: وأشدهم في أمر الله عمر (سنن الترمذي، الرقم: ٣٧٩١) “Orang …